Friday, January 19, 2007

Buku Masuk Barisan

Membaca. Buat-buat suka. Lebih baik dari tidak. Kalau kita baca, ada lah perkara baru yang ditemui. Baris-baris ayat dalam buku itu adalah luahan hati menulis kepada kita.

"Buku apa Pakteh... M A S U K B A R I S A N.... lain macam saja?" sapa Haliza, kawan sekerja aku.

"A..ah. Ala buku cerita..." Aku kemalu-maluan menjelaskan.

Usia 38 tahun sepertiku bukan buku cerita yang sepatutnya aku baca. Namun aku tidak peduli apa orang kata. Bukan haram, sekadar baca.

Buku bertajuk Masuk Barisan yang ditulis oleh Basri itu memang menarik perhatian sesiapa pun yang memandangnya. Termasuklah aku. Aku dapat buku itu melalui internet. Selaku pengguna, buku di tanganku ini, agak mahal harganya. Bayar secara online. Buku dikirim dengan Pos Ekspress ke alamat rumah aku. Tidak mengapa. Redha.

Basri hanya penyusun. Bukan penulis. Penulisnya adalah entri-entri blog blogger yang lain. Saya suka. Semua.

Di tempat aku. Terengganu. PAS dan Barisan Nasional. Sensitif. Sebelum ini PAS memerintah Terengganu. Sekarang UMNO atau BN. Tahun 2008. Belum pasti. BN juga agaknya.

Aku baca buku Masuk Barisan, seolah-olah aku hendak tukar parti. Nak masuk BN. Itu lah agaknya yang kawan aku fikir. Aku bukan minat politik. Usia aku. Rambut sudah beruban. Belum pernah memangkah. Belum pernah mengundi untuk pilihanraya. Belum daftar pemilih. Berkecuali. Terengganu. PAS dan BN. Isu sensitif.

Buku Masuk Barisan yang berasaskan koleksi blog entri ini, belum habis baca. Aku baca lambat-lambat. Cuba menikmati setiap patah ayat. Aku ingin belajar sesuatu dari entri dalam buku.

Sebelum ini. Dua minggu yang lalu. Aku baca buku Ayah Kita Bos dihasilkan oleh Tokrimau. Ya ya. Tok Rimau dan Naga. Konsep. Sama macam Buku Masuk Barisan.

"Suka-suka saja Haliza... tak ada apa nak dibaca" aku kemudiannya menjelaskan sambil menghulurkan buku di tanganku kepadanya.

Haliza menyambut dan menyelak pantas buku itu dari kulit depan hingga belakang.

"Oooo... ok juga" Haliza.

6 comments:

LediAgli said...

ofismate pon pelik nape baca buku yang macam tu (blook). sedangkan nikmat memabca tu tak tentu tempat.. mana2 pon boleh dapat.

cikgu azleen said...

hai.. biar betul dah masuk 38 tahun masih tak mengundi?? :D lagi payah camni..

ND said...

Mari masuk barisan!..hehe..best buku tu ;)

Jiwa Rasa said...

Pak teh,

Tak minat politik pun kena mengundi. Itu tanggungjawab sebagai rakyat. Siapa yang menang, siapa yang kita sokong, itu lain cerita. Yang penting kita dah tunai hak sebagai warganegara.

Pakteh said...

Tengah berkira nak daftar. Sempat lagi tak untuk tahun 2008 ni ek?

kujie said...

sy dh order buku msk barisan tu...hehehe..tk sabo tunggu tuan posmen