Saturday, January 13, 2007

Mat Daud Mula Kerja Sendiri

Hari ini hujan tidak selebat hari-hari sebelumnya. Aktiviti pada sebelah petang ialah minum-minum di warung macam biasa walau apa pun keadaan cuaca. Ramalan menyebutkan hujan dan angin kencang bakal berterusan untuk seminggu lagi. Terutama di negeri-negeri Pantai Timur. Kelantan, Terengganu, Pahang. Hingga minggu hadapan. Dengar laporan dari radio. Dua hari yang lalu.

Sudah ada tanda-tanda hujan dan angin akan berhenti. Sang mentari sudah mula menampakkan wajah sekalipun tidak segemilang selalu. Hari ini. Ada orang kurang senang pada Mat Daud. Bekas banduan.

Mat Daud entah datang dari mana tiba-tiba singgah di warung Biah. Tempat berkumpul. Menjadikan suasana di situ hangat dengan usikan Mat Daud. Pandai buat kelakar. Sedikit pun tidak kekok. Ada orang kurang senang pada Mat Daud. Bekas banduan. Suka pecah rumah orang. Ada orang kalau boleh tidak payah berselisih dengan Mat Daud. Meluat. Belasah orang pun nombor satu. Tidak boleh sembarangan cakap. Dengan Mat Daud.

Bila Mat Daud ada di kampung, masyarakat kampung rasa gelisah. Rumah mana yang bakal
dipecah masuk. Tidak kira siang atau malam. Jahat.

Kini Mat Daud sudah ada kerja. Sudah ada isteri. Sudah ada tempat tinggal. Tinggal rumah mertua. Mat Daud kerjanya sebagai orang tengah menebang kayu hutan dan kayu getah untuk dijual. Kira Tokey juga. Buat rundingan harga dengan pemilik kebun untuk tebang dan punggah ke kilang. Kira kerja haram juga. Kalau terserempak dengan pegawai perhutanan, tahu lah dia. Akibatnya.

Kayu hutan, kayu getah dan apa-apa kayu. Semua. Asal kayu. Dari sebesar tiang. Enam inci. Hingga sebesar batang balak pun. Boleh. Batang betik? Oh.. tidak. Kayu. Potong panjang-panjang. Sedepa. Lebih sikit. Sedang elok dimuat melintang ke dalam lori kecil. Kilang bikin kayu por. Katanya.

"Penat weh kijo... baru tau... selama ni, dok ambik hok oghe..." kata Mat Daud dalam loghat Kelantan.

Mat Daud yang sendiri kata. Orang lain ketawa. Pecah berderai. Bunyinya macam lawak. Apa maknanya, Mat Daud seorang yang arif. Dalam maknanya. Sesekali handphone Mat Daud berbunyi.

Tahu tak apa, ada yang mengiyakan dalam hati.

2 comments:

Mr PenyuBiru said...

kadang2 kita kena bagi peluang pada orang2 cenggini untuk kembali ke pangkal jalan.kita kena bantu mereka untuk hidup bermasyarakat.

asriwn said...

betul jugak tu. saya sokong apa penyubiru cakap tu